Pengertian Metode Ilmiah, Langkah dan Implementasinya

Sebelum kita mulai membahas mengenai pengertian metode ilmiah, langkah serta implementasinya baiknya kita mulai dengan mengenal apa itu metode terlebih dahulu. Secara harfiah metode bisa diartikan cara, bukan sembarang cara melainkan cara yang teratur dan bersistem untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Dengan demikian, metode ilmiah dapat dapat diartikan cara memperoleh pengetahuan ilmiah secara sistematis. Namun bagaimana pengertian metode ilmiah menurut para ahli?

Seorang ilmuan bernama Francis Bacon (1561-1626) menyatakan bahwa metode ilmiah adalah serangkaian langkah identifikasi masalah, mengumpulkan data dalam cakupan masalah yang ada, memiliah data untuk mencari hubungan, merumuskan hipotesis atau dugaan ilmiah sementara, menguji hipotesis secara tepat dan mengkonfirmasi hipotesis apabila terdapat temuan baru dalam penelitian/eksperimen yang dilakukan. Langkah-langkah ilmiah tersebut dilakukan secara sistematis.
pengertian metode ilmiah
Metode Ilmiah

Unsur-unsur metode ilmiah

Metode ilmiah memiliki beberapa unsur yang harus berada di dalamnya, apabila unsur-unsur ini tidak terpenuhi maka metode ilmiah tersebut tidak sempurna sehingga hasil yang diperoleh tidak memiliki kekuatan. Unsur-unsur tersebut adalah:
  • Identifikasi Masalah
  • Hipotesis
  • Landasan Deduktif
  • Sampling
  • Pengumpulan Data
  • Analisis Data
  • Kesimpulan

Identifikasi masalah

Dalam sebuah metode ilmiah sebuah masalah harus diidentifikasi terlebih dahulu sebelum dicari solusi atau penyelesaiannya. Hal ini dilakukan agar eksperimen yang dilakukan tidak melenceng dari tujuan sehingga dapat meghemat waktu serta sumber daya.

Hipotesis

Apa itu hipotesis? Hipotesis adalah anggapan dasar. Sesuatu yang dianggap benar pada awalnya sebelum dilakukan eksperimen untuk membuktikan kebenaran anggapan tersebut. Sebagai contoh saat melakukan ekperimen mengenai pengaruh oksigen terhadap pembakaran maka hipotesis kita adalah: semakin banyak oksigen semakin besar pembakaran. Hipotesis itulah yang akan dibuktikan dengan percobaan yang akan dilakukan.

Landasan Deduktif

Dekduktif berarti bersifat deduksi. Deduksi memiliki arti dari umum kekhusus. Dalam metode ilmiah, landasan deduktif berarti penarikan kesimpulan dari umum ke khusus.

Sampling

Sampling adalah pengambilan sampel yang akan diuji dan kemudian diambil datanya sebagai wakil dari bahan percobaan secara umum.

Pengumpulan dan analisis data

Data dari percobaan kemudian dikumpulkan dan di analisis.

Kesimpulan

Hasil akhir yang dapat kita rangkum dari percobaan yang telah dilakukan. Pada kesimpulan disebutkan hipotesis awal dan hasil analisis data. Pada kesimpulan disebutkan apakah hasil percobaan membuktikan hipotesis.

Langkah-langkah metode ilmiah

Telah disinggung sebelumnya, pada pengertian metode ilmiah oleh ahli, langkah-langkah metode ilmiah setidaknya dapat dituliskan sebagai berikut:
  • Merumuskan Masalah
  • Membuat Hipotesis
  • Melakukan Tinjauan Pustaka atau Literatur
  • Mengembangkan Metodologi
  • Mengumpulkan Data
  • Menganalisis Data
  • Menyimpulkan Hasil Percobaan
Berikut penjelasan dari masing-masing langkah tersebut.

Merumuskan masalah

Metode ilmiah dimulai dengan merumuskan masalah yang hendak diangkat. Perumusan masalah ini wajib dilakukan sebab bagaimana akan memecahkan masalah jika masalah tersebut tidak dirumuskan. Dengan mengenali masalah maka kita sudah mendapatkan setengah dari solusi, sisanya didapat dari percobaan, pengumpulan dan analisis data.

Membuat hipotesis

Setelah masalah selesai dirumuskan, hal selanjutnya yang perlu dilakukan adalah membuat hipotesis (pengertian hipotesis sudah dijelaskan di atas). Hipotesis berfungsi sebagai modal awal dalam melakukan percobaan.

Melakukan tinjauan pustaka

Tinjauan pustaka adalah pengumpulan teori yang berkaitan dengan penelitian yang kita lakukan. Meninjau pustaka adalah pengumpulan literatur yang akan mendukung percobaan yang akan dilakukan.

Mengumpulkan dan menganalisis data

Pengumpulan data dilakukan dengan membuat beberapa sampel yang akan diukur dan/atau diuji. Hasil pengukuran dan/atau pengujian dicatat dan dilakukan analisis data.

Menyimpulkan hasil percobaan

Setelah semua langkah metode ilmiah di atas selesai maka hal terakhir yang perlu dilakukan adalah menyimpulkan hasilnya. Kesimpulan yang diperoleh kemudian dibandingkan dengan hipotesis yang telah dibuat sebelum melakukan percobaan. Apakah hipotesis terbukti atau tidak.

Implementasi metode ilmiah

Metode ilmiah tidak terbatas pada bidang eksakta saja, dalam penelitian non-eksakta juga digunakan metode ilmiah. Beberapa implementasi dari metode ilmiah adalah pengerjian skripsi, laporan magang serta percobaan dan karya ilmiah.

Baca juga: Ulasan lengkap metode ilmiah

Demikian artikel mengenai pengertian metode ilmiah, langkah dan implementasinya. Semoga bermanfaat dan bisa diaplikasikan dengan baik. Dengan menggunakan metode ilmiah maka suatu percobaan akan lebih teratur dan sistematis. Selamat bereksperimen.

Postingan terkait:

Belum ada tanggapan untuk "Pengertian Metode Ilmiah, Langkah dan Implementasinya"

Post a Comment

Hargailah penulis dengan memberikan apresiasi berupa komentar atau membagikan. Jangan lupa tinggalkan kontak agar saya bisa mengunjungi balik. Salam semangat :)